Uni Afrika Sesalkan Tindakan Rasisme di Perbatasan Ukraina

Ketua Uni Afrika dan Presiden Republik Senegal saat ini, Macky Sall, dan Ketua Komisi Uni Afrika, Moussa Faki Mahamat, membuat pernyataan terkait rasisme yang terjadi diperbatasan Ukraina. Dalam pernyataan yang diunggah di situs resmi Uni Afrika, keduanya menyayangkan tindakan menolak warga Afrika menyebrangi perbatasan Ukraina. "Mengikuti dengan cermat perkembangan di Ukraina dan sangat terganggu oleh laporan bahwa warga Afrika di sisi perbatasan Ukraina ditolak haknya untuk menyeberangi perbatasan demi keselamatan," tulis pernyataan yang diunggah Rabu (2/3/2022).

Kedua Ketua mengingatkan bahwa semua orang memiliki hak untuk melintasi perbatasan internasional selama konflik. Dengan demikian, semua orang harus menikmati hak yang sama untuk menyeberang ke tempat yang aman dari konflik di Ukraina, terlepas dari kebangsaan atau identitas ras mereka. "Laporan bahwa orang Afrika dipilih untuk perlakuan berbeda yang tidak dapat diterima akan sangat rasis dan melanggar hukum internasional," lanjutnya.

Dalam hal ini, Keduanya mendesak semua negara untuk menghormati hukum internasional dan menunjukkan empati. Termasuk memberikan dukungan yang sama kepada semua orang yang melarikan diri dari perang terlepas dari identitas ras mereka. "Para Ketua memuji upaya negara negara Anggota Uni Afrika dan kedutaan mereka di negara negara tetangga untuk menerima dan mengarahkan warga negara Afrika dan keluarga mereka yang mencoba menyeberangi perbatasan dari Ukraina ke tempat yang aman," lanjut pernyataan itu.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.